Tentang Teknik Fisika

Profil dan Perkembangan Komunitas Teknik Fisika ITB

Teknik Fisika atau Engineering Physics adalah disiplin ilmu yang tumbuh seiring dengan dan sebagai tanggapan terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di dunia. Sejarah menunjukkan bahwa program pendidikan Teknik Fisika di seluruh dunia, khususnya di Amerika Serikat, Eropa dan Kanada, berkembang dimulai sejak tahun 1940-an setelah perguruan tinggi menyadari perlunya mendidik satu jenis pendidikan keinsinyuran yang mempunyai dasar yang kuat dan cukup luas terdiri dari ilmu-ilmu fisika dan matematika, serta dasar-dasar engineering sesuai dengan perkembangan terakhir. Disiplin baru ini diharapkan dapat menjembatani, mendekatkan dan turut serta dalam berbagai kegiatan riset ilmu-ilmu terapan yang mendukung pengembangan engineering dan technology.

Pada saat ini, para lulusan disiplin-disiplin engineering dan technology yang dikelola sesuai dengan pembagian disiplin ilmu-ilmu teknik secara tradisional umumnya menghasilkan lulusan dengan keahlian spesifik dan terspesialisasi. Hubungan antar disiplin engineering dan technology tersebut dengan ilmu-ilmu dasar murni dan ilmu dasar terapan belum terjembatani. Adanya engineer yang dibekali dengan basis matematika dan fisika yang kuat dan cukup lebar dapat meningkatkan efisiensi dalam pelaksanaan R&D dan pemanfaatannya secara cepat di sektor-sektor industri dan dunia usaha. Oleh karena fungsi, visi dan misinya, profesi Teknik Fisika sering disebut sebagai frontier engineering, dan mampu bergerak pada garis batas pengembangan teknologi baru yang memanfaatkan ilmu-ilmu dasar, matematika dan fisika. dengan demikian dapat memasuki seluruh tahap proses hulu ke hilir dalam aplikasi ilmu-ilmu dasar, ilmu-ilmu terapan.

Disamping itu, perkembangan yang cepat dari teknologi mutakhir (advanced technologies) memerlukan insinyur-insinyur yang mempunyai kemampuan antar-disiplin dan mampu dengan cepat mengasimilasikan dirinya untuk memanfaatkan kemajuan-kemajuan terakhir dari ilmu pasti dan alam. Seorang mahasiswa Teknik Fisika akan mendapatkan bekal yang cukup ilmu-ilmu dasar (kimia, fisika dan matematika) serta ilmu-ilmu keteknikan dari berbagai cabang (mesin, elektro, kimia, material). Integrasi dari ilmu-ilmu pengetahuan ini sangat diperlukan untuk pengembangan teknologi tinggi, baik yang berlangsung saat ini maupun yang akan terjadi pada masa yang akan datang.

Untuk menjawab kebutuhan tersebut, pendidikan Fisika Teknik pada strata pertama (S1) ditekankan pada penguasaan ilmu dasar sains dan engineering yang kokoh, sehingga lulusannya dapat berperan sebagai katalisator atau integrator/ koordinator/ fasilitator/ project leader dimana usaha-usaha yang bersifat multidisiplin dalam industri, R&D dan kegiatan-kegiatan lainnya. Pada strata yang lebih tinggi (S2 dan S3), program pendidikan diarahkan untuk memberikan bekal pada penguasaan ilmu-ilmu baru dan penerapannya dalam berbagai bidang kajian dan industri. Bidang-bidang kajian yang kini menjadi pilihan antara lain Built Environment, Vibration and Acoustics, Industrial Instrumentation and Automation Systems, Medical Instrumentations and Biophysics, Optical Measurement, Advanced Control Systems, Energy Management, serta  Nano & BioMaterials Science, Computation & Engineering.

Seiring dengan perkembangan zaman, Teknik Fisika ITB yang didirikan pada tahun 1950 telah berperan banyak dalam mencetak para ahli kerekayasaan dengan keahlian dengan spektrum yang luas serta mampu beradaptasi cepat dengan perkembangan teknologi terkini. Saat ini komunitas Teknik Fisika ITB menyelenggarakan satu program studi Sarjana (S-1) Teknik Fisika, dua program studi Magister (s-2) yaitu Instrumentasi dan Kontrol serta Teknik Fisika, dan satu program studi Doktor (S-3) Teknik Fisika. Sejak tahun 2011, Prodi Sarjana Teknik Fisika juga telah meraih akreditasi internasional dari Accreditation Board for Engineering and Technology (ABET), Amerika Serikat.